4 Reasons Wakanda is Probably a Terrible Place

Wakanda-fever swept the world as Black Panther (2018) surpassed the one billion mark. Portraying the fictional land Wakanda as no less than a utopia served its purpose to make the movie one we’ll remember for a long time. The allure of Wakanda was so charming that we may overlooked apparent signs that Wakanda might not be all rainbow and sunshine…

 

4. Their economy depends on a single resource.

It was well established in the opening that a meteor carrying a metal called vibranium changed Wakanda forever. Not only did it mutate the vegetation in the area, but it is so valuable that it transformed Wakanda into the most technologically advanced power in the world. There’s nothing wrong with this, except when the metal actually runs out.

The fact that the metal was brought to earth in a meteor means it’s finite. With the vibranium-crazed population putting the metal in everything from fabrics to weapons, it’s just a question of “when” and not “if” that the metal runs out. What will happen then? Sudan might be a good example of what will happen to a country that relies on a single resource for development. When the reserves diminish, it won’t be long before an internal struggle to control the metal happens in Wakanda, considering that civil war does happen for less in the movie.

A solution to this could be in recycling. Considering the ductile and malleable nature of the metal, it’s not impossible to recycle the material. But even then, the recycling rate of any material never reach 100%. Iron, the world’s most recycled material only gets 86% of its waste recycled for other purposes. With vibranium being portrayed as virtually indestructible, the recycling rate is probably much less than that of iron.

The biggest problem that they could face, however, is entirely out of their hands: another meteor. As the supply-demand law dictates, If another vibranium-carrying meteor fell to earth, there’s a big chance Wakanda’s economy could collapse overnight. Someone should definitely talk to T’Challa about economic diversification.

 

3. They Probably Rely on the Black Market (or Dictators).

In the attempt of hiding its true identity, Wakanda refrains from participating in international trade. Which does not only mean you can’t find your favorite brand of clothes in Wakandian mall but also that they probably rely on the black market.

Wait, what?

Consider this. They gained technological advantages without actually participating in international trade. The movie got away with that stupid notion by portraying vibranium as the cornerstone of Wakanda’s development; but surely, not everything is made of vibranium. They don’t go to sleep at night sleeping in beds made of vibranium after brushing their teeth with vibranium toothbrushes, do they? Also, for their industry, surely they needed other materials such as plastics, softer metals, and copper wirings; and considering the size of their development, a significant amount of them as well.

So how do they gain such materials without participating in international trade? Not even North Korea can become utterly uninvolved with international trade. Well, they probably rely on the black market, of course. The thing is, they do want to participate in trades, just not the ones with paper trails and legal accountabilities as such things will make the world realize that Wakanda’s hiding something.

Other alternatives that they probably use are shady deals with African dictators like the one Putin made with Angola. Need cobalt for their modern batteries? Congo can provide it, for quite a price as well, considering children mine it. Copper? Congo can help with that as well. The best part of the deal? Dictators just love under-the-table deals that ship off their countries’ natural resources to a foreign country so that the money goes to their pocket instead of their country’s financially reserve. It’s a win-win, really.

 

2. …and Money Laundering Schemes As Well.

Any seasoned embezzlers know that the key to hiding your actual financial situation is smart money laundering schemes. If Wakanda wanted to completely protect the fact that they’re richer than Scrooge McDuck while having the financial reach to conduct espionage operations in South Korea and major American cities, shell corporations and money laundering schemes were the answers.

One way to assess a country’s economic capability is to monitor the capital that goes in and out. To hide the fact that they’re rich, Wakanda can’t openly use their financial reserve without being scrutinized. At the same time, they need the purchasing capability of top-powers. Their contacts in the US are surely paid with US dollars; as such, they may need to use shell corporations and bogus transactions to make purchases for their operations discreetly.

 

1. They are One Accident Away from Becoming a Violent Dictatorship.

The biggest problem with Wakanda, however, is their succession system. Most countries in the world have adopted the civilized way of power succession by elections (although some have rigged their elections so bad they’re actually as real as Donald Trump’s tan), some countries still have the less-civilized way of power succession by inheritance. Wakanda’s power succession, however, is so uncivilized that Kim Jong Un’s rise to power looks decent in comparison.

So basically, every time a King dies, any member of the council can challenge his firstborn son to a death-match and the winner will be crowned King. It looks badass, sure, but it’s also stupid as hell. What most people don’t realize is the fact that Wakanda still stands because they just happened to have just rulers. In other words, they are just lucky that good men were crowned King (and fortunate that not one of the heirs turned out to be a spoiled psycho like Joffrey was).

This lack of screening for successors is actually a problem for most monarchies. Without an actual way to assess candidates, all you can do is cross your finger and hope for the best. In Wakanda, the problem runs deeper than that. As any MMA athlete can attest to, a one-on-one match can be decided by the littlest thing. So what it takes for Wakanda to have a dictator is a wet and slippery stone, a misjudgment of the timing of a punch, or a simple (bad) luck. Moreover, as if that’s not bad enough, once a lunatic actually takes the throne, there’s nothing that can stop them from doing whatever they want, like invading other nations without a proper casus belli.

In the movie, Wakanda is saved from their ominous fate by the sheer luck (luck should be Wakanda’s main resources since it looks like they have more of it than vibranium) that T’Challa survives the fall. What happened if he doesn’t? Wakanda has probably attacked a dozen countries based on racial prejudices without any actual provocation. Considering that their soldiers are armed with handheld weapons that violate the Geneva Convention, they’ll become public enemy number one in no time. So, they’ll basically become the NAZI Germany of the modern era, except with actual alien weapons.

Piala Dunia, Nasionalisme, dan Paradiplomasi

oleh Ario Bimo Utomo

Hore! Tak terasa, demam Piala Dunia kembali menjangkiti masyarakat. Sudahkah kalian punya tim jagoan? Atau mungkin hanya menjadi penonton netral yang hanya ingin menikmati sajian sepak bola berkualitas? Sah-sah saja. Mana saja pilihan kita, itu tidak mengurangi serunya Piala Dunia 2018.

Dibandingkan ajang-ajang sepak bola lainnya, Piala Dunia FIFA memang istimewa. Berbeda dari kompetisi sepak bola reguler yang mempertemukan klub-klub, Piala Dunia merupakan ajang empat tahunan yang mempertemukan tim-tim nasional lintas benua. Seluruh tim nasional yang berlaga dalam kompetisi ini telah menjalani seleksi ketat di konfederasi regional mereka masing-masing, yakni AFC (Asia), CAF (Afrika), CONCACAF (Amerika Utara), CONMEBOL (Amerika Selatan), OFC (Oceania), serta UEFA (Eropa), hingga akhirnya tersaring 32 tim terbaik dunia. Indonesia? Jangan ditanya, kita sudah keok sebelum bertanding karena federasi kita tersayang—PSSI—masih dibekukan oleh FIFA saat babak kualifikasi berlangsung. Walau Indonesia kembali harus absen dari gelaran akbar ini, toh kita sudah biasa melihat Piala Dunia tanpa Garuda kesayangan—yang sekadar untuk berbicara di level Asia Tenggara saja masih kembang-kempis.

Mari kembali ke pokok pembahasan. Sebagaimana sudah dijelaskan, yang namanya Piala Dunia FIFA sudah pasti diikuti oleh perwakilan-perwakilan negara berdaulat. Tentu sudah bukan hal asing lagi apabila Piala Dunia diisi tim-tim seperti Spanyol, Argentina, Portugal, maupun Jerman. Namun, bagaimana apabila ada Piala Dunia yang diisi oleh perwakilan dari entitas-entitas seperti Tibet, Quebec, Padania, maupun Siprus Utara? Hayo loh, apa lagi itu.

Sebentar, sebentar. Memangnya ada ya “tim nasonal” dari kelompok-kelompok tersebut? Apakah ada Piala Dunia untuk mereka?

Nah, mungkin belum banyak yang tahu bahwa di balik hiruk-pikuk Piala Dunia FIFA, terdapat sebuah ajang “Piala Dunia” lain yang terlebih dahulu digelar, yakni CONIFA World Cup. Kompetisi ini berlangsung dari 31 Mei hingga 9 Juni 2014 dengan diikuti oleh 16 tim “nasional”, separuh dari jumlah peserta Piala Dunia FIFA. CONIFA adalah singkatan dari Confederation of Independent Football Associations, sebuah organisasi nonprofit berbasis di Swedia. Organisasi ini diisi oleh federasi-federasi yang mewakili kelompok pro-kemerdekaan, kaum etnis minoritas, negara de facto yang minim pengakuan internasional, kawasan historis dalam penguasaan negara berdaulat yang lebih besar, ataupun negara berdaulat yang tim nasionalnya bukan anggota FIFA. Per 2018, terdapat 47 federasi anggota CONIFA.

Tujuan CONIFA cukup luhur, yakni memberikan kesempatan kepada kelompok-kelompok marjinal untuk bermain sepak bola di bawah bendera bangsanya sendiri—coba menyanggah hegemoni rezim sepak bola internasional yang selama ini mensyaratkan pemainnya berjuang di bawah panji negara-bangsa tertentu. Mari ambil contoh Matabeleland. Anggota CONIFA dari Afrika ini mewakili wilayah kecil di Zimbabwe yang banyak dihuni suku Ndebele. Matabeleland tercatat pernah mengalami pembantaian massal oleh pasukan militer Zimbabwe pada dekade 1980-an. Bergabungnya Matabeleland dengan CONIFA merupakan sebuah upaya masyarakat Ndebele untuk menemukan kebanggaan di tengah luka sejarah.

Bagi pelajar Hubungan Internasional, Piala Dunia versi CONIFA menyajikan sebuah panggung menarik bagi peminat studi nasionalisme, khususnya tentang bagaimana memandang identitas kebangsaan sebagai sesuatu yang sejatinya dapat bersifat dinamis dan terkonstruksi.

Melalui mahakaryanya, Imagined Communities, Benedict Anderson menjelaskan bahwa sebuah “bangsa” merupakan sebuah “komunitas terbayang” (imagined communities) yang memiliki beberapa ciri, yakni: (1) terbayang, membuat anggota dalam komunitas merasa memiliki identitas yang sama walau tak pernah saling bertemu; (2) terbatas, karena sebuah bangsa memiliki batasan-batasan tertentu yang membuatnya beda dari bangsa lainnya; (3) berdaulat, karena setiap bangsa tentu membayangkan kelompoknya sebagai sebuah unsur yang bebas dari segala keterikatan hierarkis; terakhir adalah (4) bersifat sebagai komunitas, yang berarti bahwa walau terdapat kesenjangan di dalamnya, sebuah bangsa akan dilandasi oleh semangat kebersamaan yang horizontal.

Lantas, bagaimana dengan kasus anggota-anggota CONIFA yang memilih melepaskan diri dari identitas kebangsaan negara induknya? Berdasarkan rumusan Anderson di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa kelompok-kelompok tadi memiliki bayangan komunitas diri sendiri yang telah berbeda dari negara induknya. Mereka tak lagi memiliki rasa kepemilikan yang sama dengan mayoritas sesama anggota komunitasnya. Selanjutnya, mereka pun membatasi diri dengan menegaskan identitas mereka, salah satunya dengan pelibatan mereka sebagai anggota CONIFA. Dengan demikian, mereka pun memvisikan komunitas mereka sebagai sebuah entitas yang berdaulat, tak ada di bawah bayang-bayang negara tertentu.

Lensa lain yang dapat kita gunakan untuk menelaah studi kasus CONIFA adalah parallel diplomacy atau paradiplomasi. Secara definisi, paradiplomasi berarti kapasitas aktor-aktor non-negara atau sub-negara untuk melakukan hubungan internasional. Sebagai konsep yang besar, paradiplomasi memiliki beberapa cabang, salah satunya adalah protodiplomasi. Konsep tersebut dapat dimaknai sebagai aktivitas diplomasi oleh aktor-aktor tersebut untuk meraih kemerdekaan atau pengakuan kedaulatan. Sebagai sebuah organisasi internasional, CONIFA memberikan wadah bagi entitas-entitas non-negara atau sub-negara untuk dapat berinteraksi melalui media olahraga. Sehingga, dalam hal ini, CONIFA dapat dikatakan memiliki peran paradiplomatik. Ia menyediakan sebuah wadah bagi entitas-entitas marginal untuk berkomunikasi satu sama lain melalui media olahraga. Walau terlalu dini untuk mengatakan bahwa CONIFA memiliki kekuatan politis, konsep paradiplomasi relevan untuk melihat studi kasus CONIFA lebih dalam.

Piala Dunia CONIFA 2018 ditutup pada 9 Juni 2018 dengan Karpatalya, perwakilan minoritas Hungaria di wilayah barat Ukraina, muncul sebagai juara. Mereka berhak menjadi tim terbaik tahun 2018 setelah memenangkan adu penalti melawan Siprus Utara, tim jagoan penulis.

Sebagaimana dilansir SkySports, Sascha Duerkop yang merupakan Sekretaris Jenderal CONIFA menyatakan bahwa organisasinya bertujuan membangun jembatan antara masyarakat, ketika yang lain membangun tembok. “Kami ingin memberikan suara bagi mereka yang tak bersuara atau tak didengar. Kami ingin memnjadikan sepak bola internasional dan dukungan akar rumput sebagai pasangan alamiah, bukan sebuah kontradiksi,” tambahnya.

Agaknya, melalui CONIFA, kelompok-kelompok tersebut dapat dengan bangga mengatakan, “Kami mungkin belum merdeka, namun tidak seorangpun bisa merenggut hak kami bermain bola!”

Adanya fenomena Piala Dunia FIFA maupun CONIFA menunjukkan adanya spektrum kompleks dari politik global kontemporer. Di tengah negara-negara berdaulat yang diakui dunia internasional, kita tak dapat lagi mengabaikan entitas-entitas sub-negara yang kian kencang menyuarakan tuntutan emansipasi. Ketika pembentukan negara baru mengalami stagnansi semenjak berakhirnya Perang Dingin, dinamika serta konstruksi bangsa sepertinya tak pernah mengenal kata berakhir selama manusia masih merupakan makhluk sosial. Menurut hemat penulis, kajian seputar nasionalisme maupun paradiplomasi masih akan menarik dipelajari di masa depan.

– – –

Ario Bimo Utomo adalah dosen di Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Surabaya.

Black Panther (2018): Sebuah Tinjauan Politik Internasional

oleh Ahmad Rizky Mardhatillah Umar

Kemarin, saya baru saja menonton film Black Panther secara tidak sengaja, setelah bertemu dengan beberapa teman di Dermaga South Bank yang akan menonton juga. Karena penasaran, akhirnya saya menonton. Filmnya biasa saja, sebetulnya, khas Disney dan Proyek Film Amerika Serikat pada umumnya. Tidak ada yang menarik dan terlalu khas buat dipuji-puji.

Tapi saya gatal juga untuk mereview kontennya dalam perspektif Hubungan Internasional. Film ini, dengan segenap bias Amerika-sentrisnya, sebetulnya secara historis beresonansi dengan beberapa peristiwa sejarah. Ia mengingatkan kita pada apa yang terjadi pada dua negara, Jepang dan Amerika Serikat. Oh ya, Black Panther bercerita tentang sebuah kerajaan kecil di Afrika bernama Wakanda yang menyembunyikan kemajuan teknologi mereka dengan cover negara dunia ketiga. Khas Amerika, bukan? Tidak ada yang menarik di sini. Bahkan, beberapa review melihat film ini tidak ada ubahnya dengan film Disney lain, yang mengagungkan Amerika Serikat dan melihat Afrika sebagai wujud ‘politik tribal’ yang terbelakang.;

Namun demikian, film ini memberikan insight mengenai bagaimana politik luar negeri Wakanda diputuskan: meskipun secara tradisional berwujud model Monarki Tradisional, Wakanda sebetulnya bisa dilihat sebagai perwujudan dari problem klasik dalam pembuatan politik luar negeri: dilema isolasionisme/ekspansionisme. Yang saya maksud dengan ‘isolasionisme’ adalah politik luar negeri yang orientasinya ‘domestik’; mementingkan stabilitas, dan tidak terlalu tertarik untuk campur tangan urusan negara lain, atau malah mengatur negara lain melalui hukum/institusi internasional. ‘Ekspansionisme’ adalah seballiknya: politik luar negeri yang terlalu suka mengatur urusan negara lain, baik melalui intervensi ekonomi, pembuatan aturan-aturan internasional, atau malah okupasi militer. Negara yang berada dalam dua ekstrim posisi ini, saat ini, adalah Swiss dan Amerika Serikat.

Mari kita lihat dua kasus tersebut secara lebih seksama. Saya mulai saja dari Jepang.\ Di akhir masa Tokugawa, penguasa Feodal Jepang memberlakukan Isolasionalisme untuk mengurung negara tersebut dari konflik internasional dan ancaman ekspansi internasional. Semuanya buyar ketika Komodor Perry, seorang perwira Angkatan Laut Amerika Serikat, datang dengan persenjataan dan perkembangan teknologi, memicu perlawanan terhadap elit-elit Samurai Tokugawa dan kembalinya Kaisar dalam politik Jepang. Era ini dikenal sebagai “Restorasi Meiji” . Restorasi Meiji memicu dua hal: (1) industrialisasi yang masif secara terpimpin, dengan dilucutinya hak-hak penguasaan tanah dari para Daimyo); dan (2) bergesernya politik luar negeri Jepang dari ‘isolasionalisme’ menjadi ‘ekspansionisme’, terutama setelah kemenangan Jepang atas Rusia di tahun 1905. Pergeseran ini terutama menguat setelah kelompok sayap-kanan menguat di lingkar kekuasaan Kaisar, menguasai Diet, dan mendorong “Koa”, gagasan tentang “pencerahan Asia” menjadi sangat imperialis. Politik luar negeri ekspansionis ini baru berakhir setelah Jepang kalah dalam Perang Dunia kedua.

(catatan: ada beberapa klaim historis revisionis terhadap restorasi Meiji ini, tapi itu cerita lain lagi).

Begitu juga dengan Amerika Serikat. Setelah berakhirnya Perang Sipil pertengahan abad ke-19, Amerika Serikat juga melakukan ‘restorasi’ dan, di tengah pertarungan multi-polar di Eropa awal abad ke-20, melakukan “isolasi”. Hal ini bisa dipahami, mengingat (1) industrialisasi di Amerika Serikat, seperti halnya Jepang, sedang menanjak dan (2) posisi geopolitik Amerika Serikat yang juga jauh dari mana-mana (ini masa sebelum ada pesawat lho). Di bawah kepemimpinan liberal Woodrow Wilson, Amerika Serikat menolak untuk terlibat di Perang Dunia II hingga Angkatan Laut Jerman menenggelamkan Kapal Amerika Serikat. Wilson akhirnya mendeklarasikan perang terhadap Jerman, memperkuat blok sekutu, dan secara efektif mendorong Jerman untuk menyerah di Perundingan Paris 1919. Tapi warisan isolasionis Wilson tetap terlihat setelah Perang Dunia I. Meskipun Amerika Serikat berkontribusi dalam memenangkan blok sekutu di Perang Dunia I, mereka relatif enggan untuk membangun tatanan dunia pasca-perang, (antara lain, dengan menolak masuk Liga Bangsa-Bangsa, kendati terlibat merumuskannya, dan terlibat dalam rivalitas Jerman-Inggris-Soviet yang kian meningkat). Mereka kembali terpanggil tahun 1942, ketika Jepang menyerang Pearl Harbour dan memanggil Amerika Serikat ke dalam Front Pasifik.

Hal ini sebetulnya, dalam beberapa variasi yang berbeda, juga terjadi pada cerita tentang Wakanda, sebetulnya. Selama berabad-abad, Wakanda diceritakan sebagai kekuatan isolasionis yang menolak terlibat dalam konfigurasi politik internasional. Tapi, negara berkekuatan besar yang isolasionis selalu dihadapkan pada satu dilema: (1) mempertahankan isolasionisme, tapi ada faksi-faksi yang ingin mendorong ke luar karena skala kekuatan yang besar; atau (2) membuka isolasi, tapi konsekuensinya membuka front yang lebih besar dan menghadapi kekuatan yang lebih besar. Semua pilihan ada konsekuensinya. Isolasi berarti lebih sedikit biaya untuk menanggulangi konflik eksternal, tapi rawan di dalam negeri. Ekspansionisme berarti banyak biaya untuk mendorong politik luar negeri, namun relatif tidak banyak dukungan dari dalam negeri. Politik isolasionisme Wakanda membuat konsolidasi kekuasaan di dalam negeri terpecah; munculnya faksi-faksi yang frustasi dengan kedamaian dan ingin perang (terutama yang ada di wilayah keamanan), tapi ekspansionisme jelas akan membuka front di luar negeri yang tak kalah berbahaya dan malah berujung pada Perang.

Dilema seperti ini, saya yakin, juga dialami oleh “kekuatan-kekuatan menengah” yang berada di tengah transformasi tatanan politik dunia: Soviet zaman Lenin, China era Xi, India era Modi, Islam era Umar ibn Al-Khattab, Ottoman era Muhammad Al-Fatih, China zaman Ming, atau Jerman era Bismarck. Dilema Isolasionisme/Ekspansionisme ini sebetulnya penting untuk melihat bagaimana negara-negara yang (dalam literatur HI kontemporer) disebut sebagai “kekuatan menengah” (Middle Power) bereaksi terhadap perubahan tatanan politik global. Di zaman ketika pengaturan pasca-Bretton Woods hancur semalam akibat crash semalam di London dan New York, Cina dan India bersiap untuk menjadi ‘kekuatan baru’. Tentu proses itu tidak terjadi semalam -ada banyak faktor yang juga penting diperhatikan. Amerika Serikat baru menjadi superpower setelah Perang Dunia II, padahal kemajuan ekonomi mereka sudah menanjak sejak akhir abad ke-19. Secara historis, pola serupa juga bisa dibaca di banyak tempat lain: Baik Ming, Ottoman dan Mughal tumbuh setelah Pax Mongolica dan Khalifah Abbasiyah runtuh, sementara Inggris dan Belanda muncul dengan kekuatan maritim dan perdagangan mereka setelah Habsburg melemah di seri Perundingan Westphalia. Dan mereka, bisa jadi, punya dilema yang sama. Ottoman baru benar-benar muncul setelah Khalifah Muhammad menyerang Konstantinopel, 2 abad setelah Baghdad jatuhb, Belanda menjadi kekuatan yang disegani dengan Vereenigde Oost-Indische Compagnie setelah memojokkan Spanyol-Portugis di Maluku, yang kemudian menyisakan rivalitas dengan Inggris di abad perdagangan hingga akhir abad ke-18.

Bagaimana mengatasi dilema isolasionisme/ekspansionisme ini? Tidak banyak yang ditulis, tapi fakta sejarah cukup memberikan ‘clue’ untuk membangun kerangka teoretis yang bisa diuji: Ekspansionisme muncul ketika kekuatan membesar, sementara distribusi kekuasaan di politik domestik tidak merata. Akibatnya adalah krisis internal; munculnya pihak-pihak yang ingin menyelesaikan krisis tersebut dengan ‘intervensi eksternal’. Jika berhasil (sebagaimana dalam kasus Jepang pasca-Meiji dan Jerman di akhir Perang Dunia I), implikasinya adalah pergeseran dari isolasionisme menjadi ekspansionisme. Jika gagal, maka implikasinya adalah status-quo; tapi hal ini bersifat laten dan memungkinkan transformasi gradual menuju ekspansionisme, jika ada kekuatan lain yang besar dan menjadi ‘prelude’ buat tampilnya kekuatan ini dalam politik internasional. Hal ini terjadi dalam kasus Amerika Serikat dan Soviet, dimana mereka harus meninggalkan standpoint isolasionis menjadi lebih ekspansionis setelah Jerman menyerang Polandia dan Jepang menyerang Pearl Harbour. Proposisi ini bisa jadi memang masih perlu diuji, tapi seiring dengan transformasi kekuatan politik dunia saat ini, mungkin akan masuk akal.

Nah, saya jadi agak gatal juga jadinya untuk bicara tentang posisi Indonesia di ASEAN. Selama bertahun-tahun, Indonesia agak enggan untuk memimpin ASEAN dengan alasan stabilitas domestik. Tetapi dengan beberapa inisiatif di isu kawasan -mulai dari Rohingya, inisiatif mata uang lokal untuk perdagangan sub-regional, dan kini dengan mulai menguatnya proyek geo-ekonomi Cina, apakah kebijakan yang relatif isolasionis ini bakal ditinggalkan? Jawabannya ada di Pejambon dan, tentu saja, Medan Merdeka.

– – – – –

Ahmad Rizyk Mardhatillah Umar adalah Kandidat PhD. dari University of Queensland, Australia